Tabloidnova.com – Gara-gara membantu para korban tsunami di Aceh selama berbulan-bulan, Ainy Fauziyah (41) jatuh hati pada dunia motivasi. Ia rela melepas kemapanan hidup dengan meninggalkan jabatan sebagai Plan Manager di sebuah NGO untuk mengejar gelar Professional Coach. Sebelumnya, perempuan kelahiran Bangil (Jatim) ini juga pernah menjabat sebagai salah satu Project Manager di Bank Dunia.

Kesibukan apa yang sedang dijalani saat ini?

Memotivasi orang untuk berbagai macam kasus, mulai dari kehidupan rumah tangga, karier, atau kepemimpinan dalam perusahaan. Tiap tiga bulan sekali juga melakukan kegiatan sosial untuk memotivasi orang yang terjangkit virus HIV/AIDS. Terakhir, saya sedang mempromosikan buku saya yang baru terbit, judulnya Dahsyatnya Kemauan.

Sebelum menjadi motivator, apa yang Anda kerjakan?

Saya pernah bekerja di sebuah BUMN selama 9 tahun. Mei 2005, saya mengundurkan diri lalu bergabung dengan Lembaga Swadaya Masyarakat Internasional (LSM) dari Inggris, OXFAM Great Britain, dan Care International Indonesia (Canada), sebagai Programme Shelter Coordinator. Kemudian pindah ke bidang Engineering & Housing Construction Manager. Selama bergabung dengan LSM itu, saya bertugas di Aceh dalam rangka menyediakan perumahan bagi korban tsunami. Empat tahun di Aceh, membuat saya menjadi wanita yang lebih tegar, lebih bijak serta lebih berani dalam menghadapi tantangan.

Baca juga : Tabloidnova.com – Ainy Fauziyah “Sukses Berawal Dari Keberanian”

Bosankah Anda, sehingga pekerjaan sebelumnya ditinggalkan begitu saja?

Saya bersyukur karena selalu mendapatkan kesempatan yang luar biasa dan selalu menarik, namun menjadi motivator seperti panggilan jiwa karena selama ini saya berfikir, sampai kapan akan terus mengejar karier? Akhirnya saya memilih memprioritaskan keluarga tapi tetap melakukan yang saya suka, yakni menjadi motivator. Kebetulan suami dan anak-anak mendukung.

Apa yang menjadi titik baliknya sehingga Anda menekuni dunia motivasi?

Pasca bencana tsunami, tiap hari saya memotivasi para korban, mulai dari anak-anak kecil hingga orang tua. Aktivitas yang berlangsung saat itu banyak sekali, mulai dari dunia konstruksi membangun rumah korban tsunami di Desa Beuringin, Lokhsumawe, sampai memberikan kesempatan dan akses kepada ibu rumah tangga sebagai tukang cat wanita dan bersertifikat.

Saat itu minim pekerja pria. Kegiatan ini semula sempat dipandang sebelah mata. Masak ada wanita jadi tukang cat? Begitu kira-kira jalan pikiran masyarakat setempat. Namun, akhirnya ibu-ibu mau membantu mengecat rumah meski pengerjaannya dilakukan setelah urusan rumah tangga selesai. Kegiatan menolong orang itu membuat saya “jatuh hati”.

Lalu?

Begitulah, akhirnya saya memutuskan menjadi seorang professional coach . Saya pun sengaja kuliah lagi, khusus mengambil sertifikat internasional yang diakreditasi ICF (Internasional Coah Federation), sebuah organisasi internasional di bidang coaching dan punya kredibilitas di dunia internasinal. Lulus, saya mendirikan Ainy Coaching. Di samping itu, saya juga memiliki sertifikat sebagai Licenced Practitioner of NLP, Hypnosis dan Hypnotherapist. Sejak itu saya berhenti bekerja.

Baca juga : Investor Daily – Ainy Fauziyah, Musik dan Keluarga Jadi Penyemangat Hidup

Sebenarnya, dulu cita-citanya apa?

Menjadi psikolog. Sayangnya tidak kesampaian karena tidak lulus ujian ke perguruan tinggi negeri. Saya lalu masuk ke Institut Teknologi Nasional Malang (Jatim).

Bagaimana dengan keluarga?

Saya anak sulung dari lima bersaudara. Ayah saya, Abdul Jalil, adalah seorang petani, sementara ibu saya, Tutik Masfufah, adalah penjahit baju. Saya menghabiskan masa kecil hingga remaja di Bangil, Jawa Timur. Sebagai anak sulung, saya terdorong untuk selalu menjadi teladan bagi keempat adik saya. Karena itu saya semangat sekali untuk menjadi orang sukses agar bisa membantu ekonomi keluarga.

Jadi, Anda belajar keras, ya?

Ya. Tahun 1999 saya mendapat beasiswa S2 program Urban Management di Canberra University, Australia. Tidak hanya itu, April 2005 saya juga mendapat beasiswa ke Jepang mengikuti Leadership 21th Training selama 2 bulan.

Sekarang saya adalah seorang ibu untuk kedua permata hati saya, Rafi Rizky (11) dan Tasya Tabriza (9)

Swita Amallia Hapsari / bersambung

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Post comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.